Donor ke 17

Donor yang ke 17 ini kartu saya diganti karena kertasnya agak rusak. Jadi ketahuan deh golongan darah saya apa.hehe katanya jadi bisa ngebaca karakter dari golongan darah. Ya bodo amat lah ya, bagi saya lebih penting ketahuan dimana keberpihakan seseorang ketika 411, 212 dan 1212 kemaren *hehe. Nanti kapan kapan saya cerita tentang pengalaman spiritual yang kadang emang ada yang gak masuk akal di 3 aksi tersebut. Karena saya sendiri ga nyangka bisa berkesempatan mengikuti 3 aksi yang salah satu komandonya adalah Habib Rizieq tercinta :,)

Sebelumnya saya pernah nulis, entah di IGe, entah di WP ini mengenai alasan awal saya mau donor darah. Yakni hanya karena ingin terapi biar ga takut lagi sama jarum suntik. Sekarang memang mulai ada perbedaan yang signifikan *pake bahasa skripsi.wkwk

Alhamdulillah sudah ga terlalu takut ngeliat jarum. Di awal saya donor, ngeliat jarum aja jantung saya tiba tiba deg degan nya kuat banget sampe keringat dingin. Sampe harus denger murottal dulu sejam sebelum donor saking nyari cara biar bisa tenang 😀 kesininya dengan istighfar dan shalawat aja saya udah bisa tenang ngeliat jarum. Jadi riset saya ke diri saya sendiri mulai ada hasilnya.yeah! Yatta!

Katanya (kaga ilmiah banged ini pake katanya). Katanya, kalo kamu trauma dengan sesuatu maka sering sering lah berinteraksi dengan yang kamu takutkan itu. Dalam hal ini saya takut baaaanged sama jarum suntik jadi saya harus sering berinteraksi dengan jarum suntik. Ya caranya dengan rutin donor darah. Eh kesininya saya donor darah bukan karena untuk menghilangkan trauma lagi. Tentu pada tau dong alasan utama kita mendonor. Yang pasti diniatkan karena Allah dan membantu sesama yang membutuhkan darah

Pernah saya mencoba untuk tidak peduli dengan donor darah ini ketika jadwal donor sudah datang. Anehnya gatau kenapa saya jadi selalu kepikiran mau gamau saya harus donor. Kalo jadwal udah tiba dan saya ga donor, hidup saya seperti tidak tenang. Haiiiis, ngeselin lah. Trus kalo saya udah donor, leganya minta ampun. Aneh banget kan bisa ada rasa kek gitu. Semacam saya tidak bisa cuek dengan pemikiran madzhab asy’ari syafi’i + ikhwani shufi. haha ini analoginya emang kejauhan, tapi gimana ya saya berat banget buat ga peduli dengan pemikiran yang satu itu. Setelah saya pelajari dan mengikuti pemikirannya lewat habaib, asatidz + silabus di PBA UPI dulu (gugling aja madzhab asy’ari pendidikan bahasa arab upi atau silabus madzhahib aqidiyah wa fiqhiyah), hidup saya jadi lebih tenang. Belum lagi setelah saya coba telusuri pelan pelan, asy’ari ini termasuk kalangan mayoritas dari dulu hingga saat ini, Habib Rizieq salah satunya juga bermadzhab ‘aqidah asy’ari bermadzhab fiqih syafi’i. MasyaAllah gimana aku ga pengen ngikut mereka.wqwq. Alhamdulillah sekarang banyak amalan yang mulai tertrigger di otak saya dengan baik setelah mempelajari mereka. Pun begitu juga dengan mulai terbiasanya saya dengan jadwal donor darah ini jika sudah tiba waktunya *ini tulisan gua acakadut gajelas segala di cocokologi in.haha

Yak, kembali ke dondar. Berikut sedikit tips ringan dari saya biar bisa lolos waktu dites. Saya pun baru dapet kuncinya sekarang sekarang ini;

1. 3 hari sebelum donor makan yang rajin ditambah minum sangobion 1 tablet 1 hari

2. Kalo saya karena darah rendah jadi makan sate kambing

3. Olahraga, kalo saya (lagi) sukanya lari pagi di stadion kampus jika luang

4. Banyakin dzikir dan doa meh LOLOS TES! HAHA ditolak PMI itu sesakit tidak di acc pembimbing skripsi.asli nyeri pisan yeuh ti hate na. ALLAH.. :’D

Akhir kata saya pengen ngasih tau juga, ternyata kalo kita udah donor dan kita ga pernah dapet telpon atau pemberitahuan dari PMI tandanya darah kita kepake dan otomatis darah kita bagus. Saya juga baru tau tadi dari tenaga medis nya. Selama 16 kali donor saya ga pernah ditelpon PMI pertanda darah saya ga ada penyakit padahal saya punya asma dari kecil. Emang sih udah lama ga kambuh tapi itu yang kadang bikin minder sama kekasih saya nanti kalo dia tau aku punya asma dari kecil.huhu hikhik

Sebagai rasa syukur atas diterimanya saya sama PMI yang ke 17 ini, saya merayakannya dengan (entah kenapa) jadi makin semangat ngerjain tesis. Semoga juni 2017 ini saya sudah bisa sidang tahap 1 dan 2. Semoga juga tidak ada lagi halangan halangan yang mengganggu kefokusan saya.hik suka susah fokus saya. Dan semoga juga saya bisa wisuda gelombang ke 2 kira kira di bulan agustus 2017 ini.aamiin

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s