31 januari 2015 darah

image

udah gaya gaya ditulis, rencana batal

11.38 pm

rencananya hari ini kumpul dengan tim akademik ponjur buat bahas kurikulum di Al Furqon. aku batalin karena temen sepermahraman ku lagi pulang ke rumahnya. dan aku belum menanyakan kabar lagi jadi atau engga nya ke mereka apakah perkumpulan hari ini tetap di alfurqon atau balik ke basecamp di sd serang. pembatalan agenda pagi ini bertepatan dengan agenda yang lain, caelah kegayaan banyak agenda. jadi karena sesuatu hal temen-temen ex-puskomda pada kumpul lagi di lt 2 pusdai buat jaga stand bazar, jualan kita sekalian-semacam reuni yang terpaksa.

ada yang sedang aku tunggu-tunggu setelah selesainya jaga stand bazar. ke PMI.hehe. rencana di jadwal sih aku memajukan 1 hari ke PMI nya besok tanggal 1 februari. yaudahlah sekalian aja di hari ini toh udah hari ke 75 setelah terakhir donor di UPI. serunya aku nemu rute angkot baru dari pusdai ke PMI, bisa nyampe tepat di samping PMInya! kehkehkeh. biasanya kan naik margahayu ledeng dari gerlong, itupun turun di simpang jl riau dan harus jalan agak jauh ke jl acehnya. hari ini dari depan pusdai naik angkot sd serang st hall

image

donornya kan udahan jadi besok bisa ikutan bedah buku api sejarah, dapet undangan dari Kamil. niat gue ikut cuma pengen dapet tanda tangan langsung dari penulisnya karena punya api sejarah 1 dan 2. haha parah

image

sebelum ke PMI, jadi pengen moto ini

image

paling suka sama suasana yang ini, semoga bisa ke negri luar yang mirip kayak gini.ngimpi lu kejauhan

aku bikin nadzar yang aneh, kalo lolos tes donor hari ini (bb-tensi-hb) aku bakal bikin kategori baru di wp ku dengan tema darah 😀 ya kan gue trauma beeenget sama jarum suntik. pertama kali nulis tentang trauma jarum suntik bisa disimak disini. daaaan hari ini adalah yang pertama kalinya aku donor dengan 2 digit di kartu donor. agak ga nyangka juga, waktu lewat dengan rasa-rasa sadar dan ga sadar tapi kebanyakan sadarnya. karena 2 tahun ke belakang ini banyak sejarah penting yang sulit dilupain.hyaahaha. termasuk umur wordpress ini yang udah 2 tahun

ikut donor darah awalnya untuk menuntaskan rasa penasaranku buat nyembuhin ketakutan yang lebay sama jarum suntik. sederhana memang sakitnya, tapi heran juga kenapa bisa suka deg-degan yang kelewatan kalo jarumnya mau kena kulit. aku coba bikin evaluasi sendiri, ini semacam sedang penelitian skripsi di jurusan psikologi. 27 juni 2012, awal mula donor darah di PKM UPI, masya Allah 😀 perjuangan buat ngeberaniin diri untuk donor itu beraat banget, kalo disuruh terjun main flying fox aku mending pilih itu deh. sebenernya sampe hari ini aku masih rada takut, terbukti dari donor yang pertama sampe ke sembilan selalu pake lengan yang kiri. alasannya karena udah terbiasa di lengan kiri jadi ga tau juga kenapa ga berani nyodorin yang lengan kanan. aku konsultasi ke kaka tingkat di kosan yang jurusan bimbingan konseling pasca. dia bilang coba beraniin diri untuk donor yang sebelah kanan. Sarannya aku turutin. 31 januari 2015 aku cari kursi yang ada penyangga tangan kanan. aku berhasil memilih kursi itu setelah tau bb 49,5 kg. tensi 110/70 (ga ngerti gue satuannya), dan hb 12,7 gram. untuk berat badan aku masih berharap bisa nambah minimal 5 kg biar bb ga di bawah garis kekurusan. hb apalagi susah banget naiknya. itu juga seminggu sebelum donor aku udah usaha makan sehat dengan serius, karena biasanya suka males makan.hehe pengecualian untuk masakan buatan emak.

sialnya donor hari ini kerasa banget sakitnya. aku dapet bocoran dari petugas PMI yang ngambil darahku hari ini. katanya…tau ga katanya apa???

katanya…

katanya…

kata dia….

kantong darah PMI sekarang udah diganti dengan (aku lupa kalo ga salah dia nyebut karmi atau kalmi atau apalah namanya itu, sebelumnya nama kantong darah di PMI itu jps atau gps atau, ah lupa namanya) dimana kantong darah yang sekarang itu jarumya ga selicin kantong darah sebelumnya yang biasa di stok, sedang masa percobaan katanya jadi mungkin efeknya lebih kerasa sakitnya. argh napa ni orang mesti ngasi tau aku disaat jarumnya masih nyangkut di lengan kanan. makin kerasa sakitnya. serius sakit banget yang ini. udah gitu pertama kalinya di tangan kanan lagi. parahnya aku udah hampir mau nangis karena gatau kenapa pengen nangis aja.haha sampe baru sadar kalo aku teriak kecil ‘mi…ummiiiiiiiiiiiiiiiii sakiiiiiiiit. udahan donornya mau pulang 😥 tapi ya ga mungkin kan! gengsi. seharusnya disaat sakit begini aku teriak kecil nya dengan menyebut nama Allah, ini malah teriak manggil-manggil emak. kesalahan yang menurutku tidak boleh diulang lagi. sampe jarumnya udah di lepaspun masih kerasa sakitnya.

image

tiba di ruang makan PMI aku udah tau bakal ga dikasi lagi paket makanan karena bakal ada makanan yang disajiin sama petugasnya. karena sebelumnya aku pernah nemenin teman sepermahramanku, Nur. dia donor untuk yang pertama kalinya di PMI dan dapet menu enak. aku harus temenin dia karena belum tau tempatnya, mengantisipasi juga kalo terjadi apa-apa setelah donor aku bisa jagain, karena dia tipikal suka pusing bahkan pernah muntah setelah donor. ini bedanya aku sama dia. aku takut jarum-setelah donor sehat walafiyat, dia sehat wal’afiyat ngeliat jarum tapi sesudahnya…beuh.haha

menunya memang terlihat sehat, bubur dan susu. ini gatau kenapa abis minum susu tiba-tiba aku mual banget, padahal selama makan di meja makan PMI itu aku seru bercerita dengan bapak yang sudah berumur. aku duduk berhadapan dengan bapak itu sambil bilang punten ikutan duduk karena kursi yang lain pada penuh. ada sih yang masih kesisa juga, cuma masalahnya yang tempat kesisa itu pemuda jadi mending milih duduk sama bapak yang udah berumur. ngobrolin tentang darah, tentang asal usul aku, kuliah aku. pokoknya bapak ini kayak camer yang asik lagi ngepoin calon menantu.haha. kerennya bapak ini udah ngedonor yang ke 45. apalah awak ini yang baru 2 tahunan ngedonor. bapak itu bilang dia udah ngedonor dari umur 30tahunan dan sekarang umurnya udah 50tahunan 0.o terseponaaa aku

aku terpaksa menghentikan obrolan karena mulai ngerasa mual tak terhankan, mungkin abis minum susu yang kerasa agak anyir karena kayaknya susu murni. asli pengen muntah dan pusing banget, parahnya ga ada temen dijalan.hiks. ini nih suka belagu jalan sendiri karena udah yakin biasanya ga kenapa-kenapa abis donor. di jalan lagi nyari angkot caheum ledeng aku hampir dideketin anjing yang lewat. dikiiit lagi dia nyentuh gamis gue. aku malah mengulangi kesalahan yang kedua. disaat panik karena takut sama anjing, aku malah teriak ummiiiiiiiiiiiiiiiii. bukannya nyebut nama Allah. beruntung ada ibu-ibu yang jaga warung didekatnya ngusirin anjing itu. dan itu hampir nangis lagi.haha padahal lagi pusing dan mual yang sulit ditahan, takut pingsan ditengah jalan jadi langsung lari nyari angkot terdekat. di angkot kerasa banget detakan jantungnya kenceng banget tapi harus ingat, kalo deg-degan jangan lupa tarik napas karena biasanya kalo deg-degan suka lupa napas.

dari kasus diatas aku bisa nyimpulin untuk tahap penyembuhan trauma dengan jarum suntik belum berhasil. karena untuk donor hari ini aku malah bikin blunder sendiri yang mengakibatkan jadi males ke PMI lagi. entahlah mulai dari jarum dan makanannya kali ya. tapi aku coba ga ambil pusing untuk itu karena belajar menyembuhkan trauma itu dibutuhkan kesabaran yang tinggi, sekalipun harus ngulang dari awal penyembuhannya kita ga boleh nyerah

PhotoGrid_1422889118004

kalo donor diluar PMI ga pernah dapet pengingat kayak gini

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s