1% #2

di bulan ramadhan sekarang jadi kepengen mengawali tulisan malam ini dengan ada bahasa arabnya, ceritanya lagi pengen ngetik bismillah

bismillaahirrahmaanirrahiim

cerbung dari 1% yang kemaren masih ada lanjutannya, walaupun ceritanya agak jaka sembung naik ojeg yang penting lanjutkan jek.. setelah ditolak 3 kali aku masih ditolak lagi untuk yang keempat kalinya, kali ini tensi ku turun lagi sampe 100/60. luar biasa, aku berhasil dibuat pundung oleh PMI. semangatku ngedonor di bulan juni sudah aku kubur dalam-dalam. sampai akhirnya tenggelam dengan rutinitas di ‘katamso’ yang membuat seminggu ke belakang sering pulang lewat dari maghrib. entahlah tiba-tiba ada kerinduan ingin dimarahi seseorang karena ‘kenapa harus nyampe kosan lewat dari maghrib?’ memang betul, sesyar’i-syar’i nya aku mencari alasan kenapa harus pulang lewat dari maghrib pasti sulit untuk diterima, yang namanya perempuan tetep aja ga boleh pulang kemaleman

kemarin masih disibukkan dengan urusan ‘katamso’ yang cukup membuat kesehatan hampir ngedrop. tentu harapan ngedonor semakin lenyap. saking padatnya aku baru menyadari ada percakapan penting yang sangat rame di grup adk 09. eks ketum tutorial ’10 sedang membutuhkan darah untuk saudaranya yang sedang sakit tumor. jarkom itu sudah ada dari siangnya, dan aku baru membaca nya jam 10 malam padahal udah nyampe kosan jam 9nya. darah yang dibutuhkan ternyata sama dengan golongan darahku, dan masih butuh beberapa labu lagi (sepertinya tulisanku kali ini udah gampang ketebak akhirnya.gapapa lah ya yang sabar aja ngebacanya).

percakapan di grup makin meningkatkan adrenalin ketika ada beberapa akhwat ’09 yang nekat berangkat ke PMI jam 10an malam. kondisinya saat itu, stock golongan darah di PMI hampir habis sedangkan si pasien sangat membutuhkan darah sekian labu sesegera mungkin. ya jelas yang ngerasa golongan darahnya sama dengan pasien tadi pada langsung tergerak hatinya. aku memberi alasan kepada teman-teman kalo dalam beberapa hari ke belakang udah 4 kali ditolak dan ingin mencoba ke PMI nya besok pagi aja, karena memang cukup mengerikan keluar di malam hari lewat dari jam 10 dengan jarak yang jauh. sekalipun ingin menolong orang, mbok ya harus mikir diri sendiri juga.

setelah panjang lebar diskusi, yang pasti Tuhan menggerakkan kaki dan hatiku dengan sangat mudah, jadilah aku memutuskan untuk pergi ke PMI malam itu juga. syura singkat di grup akhirnya memutuskan beberapa orang untuk pergi dengan berbeda kelompok. beberapa temenku yang akhwat 09 lebih parah lagi, mereka ke PMI naik motor karena mengejar kebutuhan darah untuk si pasien, alhamdulillah selama ramadhan PMI buka 24 jam. aku kebagian berangkat bareng  dengan Vina (ukdm ’11), Enti (kammi ’12), dan Farhan (ukdm ’10), bluebird pun dipesen dan langsung meluncur ke TKP. sepertinya hari itu aku bakal naik bluebird sampe 3x. pertama pulang dari katamso, kedua pergi ke PMI dan ketiga untuk kembali lagi ke kosan, beruntung yang katamso selalu dibayarin dan yang ke PMI bisa patungan ber 4. sengaja ada ikhwan 1 biar katanya aman, padahal kebetulan aja golongan darah dia sama dengan si pasien jadi harus ikut. tapi eh tapi di dunia ini ga ada yang bisa disebut kebetulan ya? btw mamang sopir itu memang tidak menyadari bahwa 4 penumpang yang sedang dibawa nya bergolongan darah yang sama semua 😀

diluar dugaan nyampe di TKP ternyata udah pada penuh orang-orang yang mau ngedonor. cukup awesome juga banyak jilbaber dan jenggoter. udah kayak ada qororot donor darah ke PMI melebih-lebihi pentingnya ta’limat. cukup terharu ngeliatnya, karena dengan 1 jarkom dari saudara kita yang membutuhkan pertolongan ternyata sekian banyak saudara yang lain mau ikut menolong. tidak memikirkan malam yang sudah sangat larut, belum lagi rasa letih di siang hari yang belum hilang tapi beban bisa hilang sekejap ketika berkumpul bersama mereka. jujur aku sangat pesimis awalnya pasti ditolak lagi, tapi teman-teman di grup menguatkan dengan kalimat sederhana ‘mau diterima atau ditolak kumaha engke weh yang penting udah nyoba’. ya berbekal semangat dari teman-teman yang gabisa ngedonor dengan berbagai faktor, aku coba maju dengan sedikit modal 1%. alasannya sederhana, aku gamau menyesal diakhir kalo terjadi sesuatu dengan pasien tapi ternyata kita ga nyoba buat ngedonor.

perlengkapan administrasi udah selesai, saking seringnya aku nulis di form pendaftaran, aku ga perlu ngebaca lagi syarat-syarat nya, langsung main ceklis 😀 efek berulang-ulang ke PMI jadi hapal apa yang  harus diceklis tanpa ngebaca persyaratannya.ampun dah

pemeriksaan tensi cukup menyebalkan karena dokternya cowok, karena pasti suka ganti-ganti petugasnya. aku juga ga ngerti itu yang meriksa dokter beneran atau bukan, sepertinya yang ngerti gimana cara ngukur tensi orang bisa jadi petugas disitu, keliatannya sih dokter beneran soalnya pake jas putih berkalung stetoskop, ya muka-muka dokter lah (ga ilmiah emang), tapi kan semua akhwat yang tadi meriksa tensi juga kena sama dokter ini kan ya? ya apa boleh buat gabisa seenaknya minta ganti. dan tau hasilnya gimanaaaa? hasilnyaaaaaaaaaa darah tinggi! waw mana ada sejarahnya si nida periksa tensi hasilnya 130/90. dokter tadi bilang ‘tadi kesininya buru-buru ya? jadi ada pengaruh ke tensi’ ya aku jawab jujur, ‘yang jalan kan taxinya, jadi kita tinggal duduk aja nyampe ke sini, emang pada deg-degan sih karena kondisinya malem-malem gini ada yang butuh darah cepet dan kita agak rempong kesininya’ dokter beneran itu menjelaskan lagi, katanya ada pengaruh ke degupan jantung. baiklah sepertinya dia beneran dokter. aku sangat faham dengan hasil akhir tensiku yang tinggi otomatis gabisa donor, ya waktunya balik kanan bubar jalan…

‘teh coba istirahat dulu, nanti setelah 10 menit kesini lagi siapa tau bisa turun tensinya’ dokter beneran itu ngasih angin surga dong.haha. dengan semangat 45 aku meng-ok-kan, dan tanpa babibu aku sudah tau harus istirahat kemana 😀 ya ke ruang makanan minuman setelah orang donor dan minum teh anget dengan sengaja memberikan gula beberapa sendok. kali ini ga ngaso di mushalanya tapi ngaso di ayunan, sambil dzikir, doa dan mengatur napas biar degupan jantung lebih tenang. mungkin doa di bulan ramadhan malam ini akan terdengar sangat ‘kurangajar’ karena aku meminta kepada Allah dengan cara yang sangat persuasif dan subjektif. tau kan, aku ingin malam ini tensi normal dan HB diatas 12,5 gram. tak lupa tentunya, ada doa-doa yang lain pengen minta disebut.he. lucunya hampir  semua orang yang meriksa tensi malem itu berdarah tinggi karena faktor ‘buru-buru’ tadi mungkin, jadi alur antrian malam itu sangat merusak flow aturan normal PMI yang seharusnya ngisi administrasi-cek BB- cek tensi-cek HB-donor menjadi ngisi administrasi-cek BB- cek tensi-karena darah tinggi disuruh istirahat 10 menit-cek tensi lagi-sukur2 tensi turun jadi normal-baru cek HB atau pada bagian cek tensi dan cek HB banyak peserta audisi yang berguguran 😀

setelah 10 menit langsung balik lagi, dan bener! tensi ku turun yang mengakibatkan tensi normal 🙂 yang bikin menarik itu setiap ada yang lolos tensi, kita dikasi selamat sama orang-orang disitu, jadi semacam audisi indonesian idol. oke! berat badan cukup, tensi normal dan tahap terakhir pemeriksaan HB. kalo sebelumnya 12,1 gram kali ini naik menjadi 12,3 gram. aku ga perlu kecewa lagi karena sebelumnya udah pernah ngerasa kecewa tapi jujur ada perasaan kecewa yang mendalam.haha jadi mau nya apa?

agak gila memang melobi yang ngecek HB kalo harus tetep donor dengan kondisi HB yang kurang 0,2 gram. karena percuma aja darahnya ga akan kepake. eh keingetan dengan keyakinan 1% kemaren.hehe langsung deh lobi-lobi >>’teh kalo tensi kan bisa istirahat trus jadi normal, kalo HB bisa ga istirahat sebentar trus naik sampe 12,5 gram?’ si tetehnya ketawa aja tapi dia masih ngasih angin surga, katanya dicoba dulu aja siapa tau bisa. eh dokter yang meriksa tensi tadi malah mematahkan arang yang udah item, katanya ‘HB itu ga kayak tensi yang cepet berubah, besok lagi aja teh kesini’ akunya>> 😦

diem-diem aku ngelobi lagi sama teteh yang meriksa tensi tadi buat ngasih kesempatan 1 kaliii lagi, untuk istirahat 10 menit siapa tau teh manis yang aku minum tadi ada pengaruhnya ke HB, sangat mustahil memang, tapi aku coba..aku harus cobaaaa! ini udah hampir jam 12 malem, ga pengen sia-sia udah nyampe sini dan si pasien itu mungkin masih perlu darah. ngecek HB memang cukup sakit karena jentikan jarum nya itu bisa bikin batin teriak. sambil nunggu 10 menitan aku nonton tivi yang memang tersedia di ruangan tunggu itu. tipinya lagi menayangkan saluran chinese, keknya semacam make indovision gitu. filmnya seperti kerajaan-kerajaan china, dimana ada seorang putri dan ibu kandungnya sedang beradu ekting. aku cukup serius nontonnya karena alur ceritanya yang gatau mulai dari mana tiba-tiba jadi menarik. aku hanya mampu membaca subtitle karena suaranya ga jelas, subtitle itu bertuliskan kurang lebih seperti ini ‘ibu dulu dengan ayahmu pernah mengalaminya seperti sekarang, kami bisa menumbuhkan cinta‘ hah! ni pilm keknya seru,hampir membuatku lupa diri apakah aku sedang di bioskop atau di warteg. kemudian sang putri berbicara dalam hati ‘Tiger..dimanakah kau sekarang? Apakah aku harus menunggumu atau aku harus melupakanmu” haha what the hell ini pilm. Tiger ini kayaknya tokoh utama laki-laki deh, Ternyata temen-temen se UPI yang lagi pada nunggu antrian rata-rata ikutan serius nonton film kerajaan itu. dari pada greget ngeliat alur ceritanya mending aku alihkan keseruan film itu dengan balik lagi ke teteh yang ngetes HB. Awalnya jari tengah kiri yang di jentik sekarang jari tengah kanan, karena kalo dijentik 2 kali pada pergelangan yang sama di tangan kiri tentu akan sangat terasa nyerinya dan itu tidak adil buat pergelangan tangan kanan [?]

Temen-temen ikutan bersorak ngasih selamat ketika tau HB dinyatakan 12,6 gram! Ada yang bilang ‘selamat teh nida! Anda mendapatkan golden ticket nya indonesian idol!’ hadeuh kacau ini malem-malem bikin  heboh di PMI. Walaupun rame yang akan mendonor akhirnya yang lolos sampe tahap akhir memang ga semuanya, dan aku sangat bersyukur momentum diterimanya tepat banget. Ketika ada yang benar-benar membutuhkan, bertepatan dengan bulan ramadhan dan serunya bareng temen-temen yang segolongan darah dari berbagai wajihah di UPI 😀 ada ukdm, tutorial, rema, kammi..sesuatu pisan karena setiap ke PMI aku ga pernah ketemu dengan orang yang dikenal, sekalinya ketemu dengan orang yang dikenal langsung bejibun

Aku kebagian sesi paling akhir bareng indra saepul (ukdm 09) dan farhan yang tadi berangkat bareng, sedangkan vina masih darah tinggi dan Enti kurang tidur ga boleh donor. temen-temen yang 09 udah selesai duluan donornya karena lebih cepet nyampe nya. Seperti biasa diakhir donor waktunya makan minum di ruang istirahat dan mengambil oleh-oleh dari petugasnya, agak bingung juga pas liat di kartu donornya malah dicap tanggal 4 juli 2014, bukannya sekarang tanggal 3 juli ya? Ah apa aku yang lupa. Trus ada yang ngingetin ‘tuh liat udah jam 12.30 pagi.. ya berarti udah ganti tanggal lah” *haha iya juga yaa, ternyata capek juga di sini udah seharian ga kerasa 😀

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s