SDI AL-Azhar 30 BDG

coba tebaak! siaaappakah murid yang ngilang di foto kedua?  :)|(:
image

image

selalu ada cerita menarik setiap berinteraksi dengan mereka..

suatu hari ketika aku membimbing iqra di kelas, dengan seriusnya si Kakang dari kelas 1 Ibnu Nafis menyebut huruf hijaiyah dengan kesalahan yang cukup fatal. nama aslinya Kinara Muhammad Razzan tapi dia ga akan menoleh kalo aku memanggilnya dengan nama yang asli, dia biasa dipanggil Kakang di rumahnya, memang seperti Akang panggilan lazim orang sunda. aku juga ngerti gimana rasanya punya nama yang asli tapi kita ga bakalan ngeh kalo nama asli kita dipanggil karena ga sesuai dengan kebiasaan, contohnya aja kalo ada yang berani manggil aku dengan nama Fithri dijamin aku ga bakal noleh.

Kakang, ini bukan huruf dho ض kalo huruf ض itu yang ada titiknya, kalo ini bacanya sho ص” yap! dia suka ketuker antara huruf dho dan sho

Kemudian aku coba memberikan instruksi yang cukup membingungkan pada 2 halaman iqra yang sedang dia lihat “Kang, coba cari di 2 halaman ini yang mana huruf dho?” dengan cepat aku menyapu seluruh pandangan pada 2 halaman itu untuk menemukan huruf dho. sebelum dia menemukan jawaban nya tentu aku harus lebih dulu menemukan nya. waduuh! ternyata huruf dho nya memang ga ada di 2 halaman yang sedang Kakang cari. yaudahlah kali ini aku pengen ngerjain si Kakang, biarin aja dia nyari ampe bingung padahal hurufnya emang ga ada disitu. cukup lama Kakang nyari2 huruf dho dan itu membuat aku puas ngeliat dia kebingungan nyari2 huruf dho.haha parah ngerjain anak orang

mana Kang huruf dho nya? udah ketemu belum? sampe kapan nih ibu nunggu?

ini bu ada huruf dho nya”

hah? harga diri dong sebagai guru, mau tarok dimana ini muka bisa-bisanya dia nemu huruf dho di halaman itu, padahal udah aku pastikan dengan cermat ga ada huruf dho di 2 halaman itu, sebenernya mukaku ya masih ditempatnya..alhamdulillah :)|(:

dengan polosnya si Kakang memberikan tanda nuktah (titik) di huruf sho pake pensil yang dia pegang

ini bu huruf dho nya, ada kan” dia mengulang ucapan nya dengan sangat cool

kamu..iya kamu.. kalo jadi aku, bakalan ngapain?
a. jungkir balik ditempat
b. gedubrak ditempat
c. bengong tersepona ngeliat kecerdasan nya
d. jawaban b, c, e benar
e. teriakin namanya ‘kakaang..haha kok bisa?” sambil jembel2 pipinya

ini bukan tentang harga diri kita sebagai guru yang awalnya berniat ngerjain murid tapi malah kita yang ‘ngerasa’ dikerjain, karena dia memang ga pernah berniat membanting harga diri kita. ini tentang gimana caranya kita mau belajar kepada orang yang kreatif, orang yang ahli atau dengan anak kecil sekalipun dan kita wajib menghargainya

mau tau si kakang? mau aku liatin fotonya??? 😀

jeng jeeeng
image

tadi pagi diem2 motoin, susah ngambil fotonya karena dia ga suka di foto. masih dengan gaya cool nya dia berkata ‘aku ga suka di foto bu..jangan foto aku buk!’ tangannya nutup ke kameraku, jadi berasa dia artis, akunya tukang paparazzi cari mangsa gitu..
ya seenggaknya si Kakang bisa inget huruf dho dengan model pembelajaran contextual atau mirip-mirip lah dengan judul skripsiku yang kemarin: Metode Inquiry.ea, jadi peserta didik dituntut mandiri dengan sedikit stimulus dari gurunya dengan berbagai macam metode pengajaran. jadi ada interaksi yang aktif dari guru dan murid. kalo pengen baca skripsiku yang arab gundul itu bole banget dipinjem.toeng

btw bentar lagi udah mau habis masa kontrak di al azhar. ga berasa udah mau 5 bulan. huhu selalu begitu..biasanya suka banyak kejadian yang unik menjelang selesainya amanah

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s