jadi kapan berani naik?

Walopun di bandung sekarang musim dingin – ujan maksudku, tapi berita tentang orang-orang manjat gunung lagi rame-rame nya. Kalo di upi sendiri ada komunitas semacam pecinta alam yang bisa dibilang islami, jadi interaksi antar bangsa bisa cukup terjaga katanya. Dan aku sering banget jadi bidikan mereka untuk segera menuntaskan kepenasaran bagaimana rasanya naik gunung itu. Mereka selalu memanas2i seolah2 hidupmu takkan lengkap kalo belum manjat gunung (aku akui itu) Dan mereka juga ga sepakat kalo aku memakai istilah manjat gunung. Ga usa belagak jujur,  dari dulu aku masih penasaran, kalo udah nyampe puncak, pengen liat langsung bentuk awan yang katanya kayak ombak laut itu *mupeng kalo liat anak2 nguplodnya, atau pengen megang langsung edelweiss, atau ngerasain keletihan yang tiada tara tapi berakhir indah di puncak, sampe katanya ada istilah (kalo ga salah) ‘kebersamaan lebih indah daripada puncak’ – etdaaaah ngabibitain banget itu tagline, (tagline naon?)

Jadi kesimpulan akhir kapan berani naik?
Dan mulai dari 2 sohibku si lina dan si syifa, mereka pun udah menuntaskan kepenasarannya, dan sepulang dari gunung (lupa namanya)…komen mereka ga udah-udah lah, dan katanya pengen naek lagi O_____o! Sehebat apa si lo nung??

Alasan aku ga berani naek, amat sangat sederhana sob. (akhirnya bukak kartu juga) Waktu ospek jurusan dulu (jurusan aku termasuk yang cukup keras kayak anak2 FPTK) dan ceritanya di osjur terakhir yang harus masuk hutan, kelompok ku kesasar dan parahnya aku yg jd pemimpin nya 😀 dan bukan kelompok ku aja yang nyasar ternyata, banyak yang lain, bahkan ada yg sampe pingsan, akhirnya  setelah kami ditemukan, ketua pelaksana menyuruh kami untuk membuat cerita, dan jaman2 aku masi semester 1 itu, entah kenapa aku bisa menuliskannya sampe 15 halaman kalo gasalah, mungkin saking serunya kali ya.. bolelah ntar aku uplod apa yg terjadi di hutan itu *ceelah

Bisa disebut trauma kali ya kalo udah mulai liat utan, tp biasa aja kalo ngeliat orang utan, apalagi ngeliatin kamu, biasa aja
Termasuk gunung berarti, aku pernah berambisi gimana caranya nyampe puncak tanpa ngelewatin utan, satu2nya cara adalah naik helikopter,

tapi aku ga sebodoh itu, dimana-dimana kalo mau menang sampe puncak ya kudu ngerasain rintangan dulu

Iklan

Satu pemikiran pada “jadi kapan berani naik?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s