bocah

hari ke3 di rumah, masih nuansa ramadhan, entah ucapan alhamdulillah atau innalillah enyak babeh belum berbicara ke arah ‘situ’ maklum mahasiswa tingkat akhir saya pikir semua ortu akan berbicara ke arah sana, tapi itu tadi entah alhamdulillah atau innalillah mereka belum juga buka lapak untuk bertanya, ada juga kemaren waktu saya lagi browsing sambil nyelesein aktifitas sisa2 telconf sebaraya, tiba-tiba si bibik yang lagi nyapu2 ruang tamu ngajak ngobrol ‘wah ayuk pulangnya 1 tahun sekali ya? (*ayuk: panggilan kakak perempuan dipalembang, bisa juga dipanggil mbak), singkat saja kujawab: ‘iya Bik’, sedetik duadetik adalah kutolehkan mukaku ke beliau karena masih fokus ke lepi, rada ga sopan juga sih. trus si bibik ngelanjut lagi “berarti nanti kalo udah nikah, udah biasa ya?” kali ini kepalaku tertoleh semua ke badan bibik, cukup lama saya memandang mukanya sambil memasang tampang menyeringai ditambah ketawa yang memaksa (ternyata tertawa yang tidak lucu itu menyiksa) ‘haaaha iya ya Bik’? trus adek saya yang bungsu ikut ngedenger dan langsung berkata skak mat “mau nikah ya?” gue timpalin aja “ya mau lah”

_________

dan pagi tadi menjelang dhuhaku, saya berceloteh ria dengan babeh di ruang tamu yang kecil, dan beliau terlihat khusyuk dengan gadgetnya, ceritanya saya pengen minta dibeliin sesuatu yah mirip2 gadget lah, karena uang sakuku terbatas apalagi belum bekerja tetap agaknya anak perempuan yang sudah tingkat akhir wajar kalo masih meminta sesuatu yang tidak murah ke ortunya, ternyata setelah panjang lebar ‘bersiteru’ dengan babeh, beliau memberikan keputusan final, dibelikan gadget asal udah sidang, kalo perlu babeh langsung ngeluncur ke bandung nemenin ke BEC, gampanglah bisa diatur waktunya, supaya semangat ngerjain skripsinya. begitu katanya… yah sebagai anak perempuan dengan kondisi cukup kritis di penyelesaian skripsioong dan sebaiknya emang nurut ortu. apa boleh buat, kuucapkan saja ‘yah babeh ga asik, masak kayak anak kecil aja, boleh beli sesuatu kalo udah ngerjain sesuatu, itu kan duluu, boleh beli sepeda asal hapal juz 30’ (pas SD aku ‘mati-matian’ ngapalin juz 30 dengan semangat membara supaya bisa dibeliin sepeda) ‘minta nya juga yang ga mahal-mahal kok, kan butuh…masak udah gede gini harus beresin skripsi dulu baru boleh beli gadget? kayak anak kecil aja..’ akhir kalam babehku berkata ‘iya emang masih kecil kan..’ dan beliau tertawa lebar yang menurutku itu tidak lucu *skakmat sekali lagi

ah saya pernah membicarakan hal ini dengan sohib2 liqoan saya, konklusi: ‘sedewasa-dewasanya kita dikampus yah, babeh kita itu ga akan mau tahu dan tidak akan peduli kalo anak perempuannya udah nyampe dihadapannya, kita akan tetap dianggap sebagai bocah’ saya pikir iya juga sih tapi setelah kupikir-pikir lagi saya kan udah ga ingusan lagi..(ting)

ada yang bisa bantu jawab kenapa babehku begitu, apa itu hanya babehku atau….[?]

*babeh; bukan nama sebenarnya

Iklan

Satu pemikiran pada “bocah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s