judulnya kue nastar

Bahan-bahan membuat kue nastar

Bahan luar:

  1. blueband padat
  2. blueband padat yang sudah dicairkan
  3. gula halus putih
  4. TBM (sejenis pelembut kue bentuknya kayak blueband tapi lebih bening)
  5. tepung terigu (segitiga biru oke)
  6. susu bubuk (frisian flag juga oke)

Bahan isi:

  1. selai nanas (selainya di masak sendiri, ambil kira-kira 4 nanas, diblender, kemudian di masak sampe airnya kering, ditambah gula biar rasa asamnya agakhilang, terus dimasak ampe kecoklatan), kalo untuk kue lebaran lebih baik buat sendiri selainya biar lebih enak

Bahan topping:

1. kuning telur (jangan pake putih telurnya)

2. keju parut (cheddar)

Cara membuat: campurkan semua blueband padat, semua gula halus putih, dan setengah sendok teh TBM kemudian di mixer sampe keren, setelah halus campurkan blueband yang sudah dicairkan sedikit-sedikit, kemudian campurkan tepung terigu yang sudak di ayak (disaring) sedikit-sedikit sampe merata (jangan ada yang menggumpal) ditambah susu bubuknya, setelah semua adonan tercampur rata di timbang kira2 10 ons kemudian dibentuk bulet-bulet dan diisi selai nanas, inget selai nanas harus tertutupi oleh semua adonan jangan sampai ada yang tidak tertutup karena bisa mengakibatkan kuenya gosong waktu di oven, abis itu tarok adonan yang udah jadi di atas loyang yang sebelumnya sudah dioleskan blueband agar adonan tidak lengket. setelah semua adonan ditarok di atas loyang selanjutnya oleskan setiap adonan dengan kuning telur dan ditaburi keju parut, sambil menyiapkan oven diatur suhunya sekitar 160-180 derajat celcius kemudian dipanggang dengan durasi 30 menit. kalo oven udah bunyi TING langsung diangkat, kalo diangkat bisi mutung

Mungkin segitu aja yang saya inget dari cara membuat kue nastar untuk lebaran dari tahun ke tahun dan keknya orang yang ngebaca cara membuat kue ini lieur sendiri, btw dari sekitaran SD biasa bantu ngerecokin emak buat semua macam kue lebaran, tapi semakin lama karena kesibukan mereka yang padat akhirnya kalo lebaran kami hanya beli di mall2, tapi ada 1 kue kering yang tetap dibuat karena hanya kue ini yang paling enak kalo dibuat sendiri, ya kue nastar ini. dan untuk 3 tahun terakhir ini saya sudah dilepas sendiri untuk membuatnya kalo saya udah mudik waktu ramadhan, bahkan emak aye bilang kalo saya engga pulang ga akan ada yang mau buat kue nastar karena emak gue udah ga rajin kek dulu, jadilah saya yang buat dengan dek adek. resep diatas yang kuingat hanya  bahan2nya aja, untuk takarannya mana lah ingat lagi kecuali kalo saya mencatat resep itu dengan detail kemudian dibawa ke bandung, makanya saya pengen pulang ngeliat resep itu langsung dari kamar emak, kalo ga percaya kue nastar yang saya buat ini enak tanya aja ama temen2 kosan atau sohib2 aye yang udah ngerasain,heu.. walopun kadang bentuknya ada yang kegedean, ada yang hangus, ada yang ga rapi tapi rasa nastarnya pulen karena pake mentega asli yang jumlahnya tidak sedikit kayak orang jualan, trus pake susu bubuk, dan semua bahan dijamin bukan yang murahan, makanya kadang kalo dipikir2 untuk dijual lagi secara manajemen bisnis bisa-bisa gulung meja, korsi dan tiker alias rugi karena bahan2 yang dibeli tidak murah untuk menjamin kualitas dan rasa, ga balik modal gitu, makanya kue ini tidak untuk dijual tapi dipamerkan di rumah terutama waktu lebaran atau untuk berbuka puasa menjelang lebaran. Kue yang hasilnya bagus di kasih untuk tamu, yang hasilnya ga keruan ya langsung ludes ama kita-kita [?]. Dan biasanya kalo abis buat kue, baju jadi belepotan, bisa belepotan juga ampe ke muka2, cangkeul juga si tapi ya gitu pengalaman ini mahal, tidak akan saya temukan dimanapun, dibantu juga sama adek2, tapi sebenernya kesian juga ngeliat mereka ngebantuin saya karena mereka juga puasa, pernah saya tanyain, ‘bener nih mo bantuin? ga akan ngiler? wanginya aja udah buat perutmu dangdutan’. Biasanya si bungsu jawab ‘dek ara kan udah gede, kuat kok’. denger dia ngomong gitu rada ga percaya juga sih, soalnya jaman saya SD dulu mana kuat lihat emak masak 😀 tapi merekanya seneng mungkin seru kali ya masak-masak kue, maklum anak perempuan atau mungkin kalo kata babeh karena aku jarang dirumah jadi itu bisa diambil sebagai momen untuk deket2 ama gue (yang ini boleh dong kepedean)

oya yang ga mau bantuin saya itu si fatih, dia tukang nonton dan tukang komentar tapi kalo kuenya mateng dimakan juga (pasti dia ingin mengakui kalo nastar buatan rumah itu enak, ya kan Bang?) :Dv

btw akhir-akhir ini aku sedang berusaha setengah hidup mengenakkan makanan di gerlong dan sekitarnya (maklum terakhir pulang tahun lalu, pengen makan rumah, makanan rumahan) *nelangsa

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s