trauma dengan ‘itu’ ya obatnya ketemu dengan ‘itu’

hampir tiap orang memiliki rasa trauma terhadap sesuatu seperti tempat kejadian, benda, atau hal lainnya yang kadang gabisa dijelasin secara ilmiah. ada yang takut dengan ketinggian (biasa), ada yang takut dengan darah (biasa), ini ada yang takut dengan karet, rambutan atau pun ngeliat kolam renang badan udah gemeter dan  aneh, kok bisa ya ada yang takut dengan sesuatu seperti karet, rambutan atau kolam renang yang padahal itu sesuatu hal yang biasa. baiklah sebelum kita bagi-bagi cerita tentang sesuatu hal yang kita takuti jadi pengen nanya dulu ke para pembaca dimanapun anda berada :p

kalian semua pada takut apa nih??

takut sama Allah. iyaiyalah

bukan… maksud saya bukan itu tapi saya agak takut, mual dan bergidik ngeliat boneka yang menyerupai orang, kayak boneka susan itu lo, saya ga suka ngeliat matanya yang berkedip-kedip, awalnya ga suka dengan boneka itu waktu kecil pernah main petak umpet trus  ngumpet di belakang kursi ruang tamu, kursi ruang tamu jaman dulu kan ada tuh tempat yang ditengah bisa sembunyi didalamnya, waktu itu karena masih kecil sekonyong-konyongnya nyari tempat persembunyian, yang aman ya dibelakang kursi itu dan ternyata ada boneka kayak susan itu (ga tau itu boneka dari mana, punya siapa) waktu itu emang belum takut, tapi sambil nunggu, saya iseng mainin matanya yang ternyata gerak-gerak sendiri, iih mual lah pokoknya, dan otomatis saya langsung keluar dari tempat persembunyian dan ngelempar boneka itu . tapi seiring berjalannya waktu ketakutan saya tidak selebay ketika kecil dulu. mak ku bilang aku bisa nangis tiba-tiba kalo ngeliat boneka yang matanya bergerak-gerak alisnya, menyerupai seperti manusia. sebenernya sekarang masih rada gasuka kalo ngeliat boneka susan itu. ada satu barang lagi yang agak saya hindari yaitu jarum suntik. Sebenarnya ngeliat jarum suntik ya ga takut-takut amat, cuman kalo jarum itu nusuk di tangan saya baruuu…(ekspresi muak), rasa sakitnya itu terbayang-bayang sampai sekarang padahal kejadiannya waktu SD kelas 1, masih tinggal di sumatera utara. waktu itu mungkin ada program vaksinasi apa gitu ya saya juga ga ngerti, ditengah-tengah pelajaran tiba-tiba datang (semacam para dokter yang hobi nyuntik anak kecil). Karena sebelumnya saya ga pernah di suntik jadi nurut aja kata guru, tapi pas ngeliat temen yang disuntik dibagian (maaf) paha dan dianya menjerit kesakitan+nangis ya saya ikut-ikutan nangis, dan akhirnya saya merasakan rasa sakitnya suntikan itu sampe berjam-jam sesudahnya paha terasa nyeri dan ga di temenin ortu.

Mungkin itu alasannya saya ga pernah cek golongan darah sampai kelas 3 SMA karena ketakutan yang luar biasa dengan rasa sakit jarum suntik. Bahkan setiap saya sakit dan harus ke rumah sakit pertanyaan yang saya ulang-ulang adalah ‘nanti ga di suntik kan?’ ‘nanti ga di suntik kan?’

karena salah satu persyaratan berkas-berkas PMDK UPI mewajibkan pendaftar mencantumkan golongan darah, dengan amat terpaksa ditemani babeh saya yang ganteng menuju ke salah satu RS di palembang dan sampailah saya di bagian lab nya. Aroma rumah sakit dan obat-obatan pun mulai menusuk. Waktu itu yang mau ngambil sampelnya cowok kayak bapak-bapak 40 tahunan. Karena muka saya tegang kali ya karena udah lama ga ngerasain jarum suntik akhirnya bapak itu sampe bilang ‘udah tenang aja, rasanya kayak digigit semut aja kok’ ngebatin dong ‘bohong! Mana ada disuntik kayak digigit semut! Dasar pembohong, aku bukan anak kecil yang gampang di boongin, ga ngeliat apa bentar lagi mau lulus SMA :p btw saya tidak pernah berkata saya ga suka dokter hanya saja saya tidak suka dengan jarumnya

Singkat cerita, tangan kanan megang tangan babeh sekencang-kencangnya, tangan kiri jadi korban, saya juga ga ngerti kenapa bisa sebegitu takutnya, FYI saya ngeluarin air mata karena rasa sakitnya itu…hik dan berjanji  ini adalah yang terakhir kalinya saya main dengan jarum suntik. Masih sambil nangis saya ngeliatin bapak itu meneteskan serum diatas kertas tebal ukuran kecil sehingga diketahuilah darah saya apa. Setelah menerima kertas itu muka saya berubah nyengir kesenengan, ada perasaan bangga dan haru setelah sekian lama akhirnya saya tahu golongan darah saya apa.hoho. Saya curiga pasti masih banyak para mahasiswa yang karena dia takut sama jarum suntik jangan-jangan belum tahu apa golongan darahnya [?]  😀 peace

dan di tahun ke tiga saya kuliah bertepatan di akhir bulan juni, dengan Nur pulang dari FPBS abis kuliah, waktu itu ngelewatin PKM (Pusat Kegiatan Mahasiswa) dan ternyata ada UKM KSR kerjasama dengan PMI untuk donor darah. Waah kita kepengen banget waktu itu, tapi gajadi ah harus disuntik soalnya, saya nanya ke dia, ada ga ya cara ngambil darah tapi ga lewat jarum suntik (mikir sampe bego juga ga ketemu jawabannya) tapi karena dia pengen banget akhirnya saya kebujuk juga. Kami berdua sebelumnya belum pernah ngedonor.

Baru masuk ruangan untuk pendaftaran tangan saya mulai dingin gemeteran, yang saya pikirin cuman jarum suntiknya aja. Kalo Nur ga takut, biasa aja dia (sumpah sirik banget). Setelah mendaftar saya ditimbang, pas ditimbang waktu itu lolos dari angka minimum 47 kg 49an kalo ga salah. Selanjutnya cek tensi, kali ini normal ga rendah dan ga tinggi. Saya makin heran biasanya darah rendah sampai akhirnya saya tau mungkin karena 1 bulan ini lagi rutin minum habbats jadinya tensi normal dan baik. Naaah yang terakhir ini yang buat muka saya kayak orang bloon. Cek HB darah. kan waktu terakhir cek goldar pernah berjanji tidak akan bermain lagi dengan jarum suntik dan ternyata HB juga bagus -____-?

Apa mungkin ini jalan dari Allah ya hari ini harus donor karena melihat 3 tes tadi bisa lolos, karena tidak setiap orang bisa lolos dengan mudah. Seketika saya melihat begitu banyaknya orang-orang yang mengantri dengan muka biasa tanpa ada kecemasan, ketahuilah teman-teman andai aku dikaruniakan rasa tidak takut terhadap jarum pasti aku bisa bergabung dengan kalian, dan keputusan saya semakin bulat untuk pulang ketika melihat ada orang yang udah lulus 3 tes tadi mengurungkan niatnya untuk donor karena dia ternyata takut jarum suntik juga. yah setidaknya orang itu mendapat pahala yang sama seperti orang yang mendonorkan darah walaupun gajadi karena sudah  berniat dengan baik dan sekarang apa kabar si nida? Pas ngeliat orang yang ketakutan tadi pulang tiba-tiba ada semangat entah darimana saya beranikan diri menuju kursi donor. Alhamdulillah setelah donor selesai saya ga pusing cuma tadi darahnya kurang lancar keluar karena kata mbak2nya saya tegang jadi agak lama keluarnya, tapi bukan masalah besar yang penting kali ini bisa berhasil mengalahkan ketakutan sendiri. setelah 3 bulan lebih berlalu ada lagi tuh info donor darah di PKM, karena saya tau ada infonya jadi bisa mempersiapkan diri. Nih sedikit tips dari saya bagi yang mau donor tapi masih ada rasa takut. Yakinkan dulu hati kita karena Allah, dengan mendonorkan darah insyaAllah membantu orang lain yang setiap mereka berbuat baik maka pahalanya pun mengalir untuk kita, karena saya masih agak takut dengan rasa sakit jarum suntik caranya biar tenang yaitu ngedengerin murottal, bisa 1 jam dari sebelumnya juga bagus, dan efeknya bagus banget loh, ga gemeteran, hati jadi tenang dan darah lancar keluarnya. Jangan lupa makan-makanan yang bergizi kalo kata anak2 KSR mah makan ati ayam dan sayur bayem menjelang hari H, untungnya saya suka dengan makanan itu (ah perasaan saya suka semua makanan 😀 ) kemudian tidur yang cukup (kalo kata bang Oma begadang jangan begadaaang, kalo tiada artinya, begadang bole sajaaaaaa…), bagi cewek sedang tidak haid, sedang dalam keadaan yang sehat, sarapan (kalo ga sempet sarapan di TKP disediain bubur kacang hejo jangan dijadiin alibi sengaja pengen makan disana ya, klo HB bagus baru makan kacang) berat dan tinggi badan harus ideal eh maksud gue berat minimal 47 kg kalo tinggi mah terserah tapi sebagai cewek harus memperhatikan BB dan TB ideal ya biar sehat, jangan lupa olahraga. di UPI udah di sediain fasilitas stadion, paling bayar serebuan tinggal kitanya mau atau ga untuk lari.

mungkin ga setiap orang  bisa menghilangkan ke trauma an mereka dengan mudah, tapi karena waktu itu saya pernah nonton ada orang takut dengan laba-laba/tarantula ternyata cara terapinya ya sering berinteraksi dengan laba-laba itu, pun begitu pikir saya dengan jarum suntik, insyaAllah bisa deh. ini juga sedang tahap pemberanian diri dengan jarum suntik, dan jujur aja sekarang saya ga terlalu takut dengan rasa sakit jarum suntik, mungkin ada benar juga ya kalo kata orang disuntik itu kayak di gigit semut (ah boong!) tapi saya pikir kita sebagai wanita kan nanti bakal melahirkan (aamiin) saya curiga pasti pra melahirkan akan berinteraksi dengan jarum suntik, sebagai persiapan kalo ga dicoba dari sekarang kapan lagi latihannya, pokoknya harus berani. insyaAllah

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s