Peuyeumku Sayang Peuyeumku Tak Malang

Kemarin, tepatnya setelah UAS pengantar skripsi yang membuat jari jemari saya keriting karena puas mengarang bebas terikat di kertas ujian, kali ini dosen saya keren badai abis. Disebut keren karena soal yang diberikan hanya 4 butir. Disebut badai karena.. masya Allah tu soal beranak pinak berkembang biak jadi cucu & cicit. Modal saya bisa jawab soal-soal itu setelah berpuluh-puluh jam di depan layar laptop menyelesaikan tugas pra proposal penelitian puluhan lembar. Hampir 40 lembar bo’ padahal belum di acc. Tapi setidaknya ada kepuasan batin setelah printer bernyanyi puluhan kali and FYI setelah ngeprint sebanyak itu masih ada aja sederet kalimat yang salah ini itu, dan ini artinya saya harus menyisihkan uang makan untuk membeli 1 rim kertas lagi untuk ngeprint tu proposal, hoho itu biasa nasib mahasiswa single. Ya singkat waktu dengan seringnya saya membaca dari latar belakang masalah sampai daftar pustaka, soal dari dosen pun saya telen ampe kenyang. Satu lagi yang saya kagumi, sesusah apapun soal ujian dari dosen kalo sebelumnya udah minta do’a restu sama ortu untuk nikah eh untuk dimudahkan saat ujian, ada aja ilham yang dateng dari barat, dari timur, walaupun saya ga tau jawabannya bener apa ga, yang penting ada isinya (don’t try at home) 😀

Sebenarnya bukan UAS yang saya primadonakan disini, pulang dari kampus saya menuju kosan ama temen yang juga satu kosan ama saya, sebut aja Nur karena namanya emang Nur, Nurazizah (map ye kaga di sensor). Gerlong street pun kami sapu dengan jejak-jejak sepatu yang tertinggal tak berbekas. Ini diaa primadona nya.. Setengah perjalanan saya melihat tukang peuyeum jualan yang jaraknya lumayan jauh, udah kakek-kakek. Kalo ga kasihan liat orang itu berarti ada yang konslet dari otak kita. Udah tuaaa banget, jalannya lambat, udah ah kalo inget beliau jadi mewek. Kemudian saya coba panggil kakek itu ‘A.. peuyeum A..peuyeum… eh Paa beli peuyeuum…Paa sini Paa..beli.. (aduh maap pemirsa kalo tulisan sunda saya keliru). Karena jarak kami yang cukup jauh dan mungkin faktor umur yang membuat kakek itu kurang mendengar, jadi suara saya pun seperti kasih tak sampai. belum lagi suara saya yang  kurang merdu karena malu kalo teriak-teriak didepan umum. Kalo ditakar pake volume, mungkin suara yang saya keluarkan hanya setengah dari suara saya dibagi lagi setengahnya diambil dua pertiganya di nukil seperempatnya (saya juga ga ngerti gimana ngitung frekuensinya). Akhirnya Nur yang lari ngejer kakek itu. Nah, supaya kakek itu ngerasa lebih muda kita panggil bapa, untung ga papah 😀 setelah milah milih kami putuskan beli peuyeum seperempat kg dengan harga 4000 dolar ind. Sebelum nyampe kosan saya beli terigu dulu di warung, jujur aja saya lebih suka beli terigu yang bermerk kayak segitiga biru, kualitas lebih terjamin, harganya beda tipis dan rasanya mantaps tp sebenarnya rasa ga jauh beda sih, tp karena kelupaan mini market SMM DT nya kelewat jadi weh beli di warung (alibi). Coba tebak.. saya buat apa? Ya saya hanya membuat masakan non kota alias rada ndesoan, jd si peuyeum yang seperempat kg itu dilumatkan sampai lembut, kemudian dicampur terigu hampir setengah kg, ditambahkan gula dan air secukupnya, kalo udah tercampur rata digoreng deh. Kalo mengikuti gayanya chef Farah Quinn di reality show Ala Chef izinkan saya menyebut makanan ini menjadi ‘goreng peuyeum ala chef Nida’ toeeng. Singkat cerita adonan yang saya goreng masih ada setengahnya, niatnya mau dimakan lagi bareng temen-temen kosan pas malem, bahasa kerennya cemilan, cepuluh, cebelas gitu. Eeeh karena manusia itu tak luput dari dosa, khilaf, salah dan lupa, saya kelupaan goreng tu adonan karena sibuk ngerjain ini itu. Sampai besok siangnya pas pulang dari kampus baru dah keingetan ama tu adonan. Dengan santai menuju dapur mini, merindukan adonanku yang tertinggal semaleman. Yah ada sedikit prasangka tak baik sama dia.. “Ya Allah pasti basi adonannya, ampuni saya ya Allah..please’ eh ternyata kita itu emang ga boleh su’udzan ya. Pas penutup nya dibuka, adonan itu malah ngembang bro..kemudian saya aduk-aduk pake sendok sambil membaui dan menyicip, ternyata ga asem dan masih sangat enak. Padahal ga tarok di kulkas, da emang belum punya kulkas, ntar kalo nikah minta ke suami ah 😀 Setelah saya puas mengaduk adonan itu ilham mendadak lewat dari ventilasi dapur. Saat  membaui adonan itu tiba-tiba saya jadi keinget bau adonan yang tidak asing dan ternyata bau adonan itu adalah adonan untuk membuat donat, jadi begini dulu kalo ga salah pas SD, kalo Ummi saya ada waktu luang suka buat donat sendiri, intinya donat itu pake ragi biar bisa ngembang, setelah adonan dibanting-banting dan dibuat jadi ukuran donat yang kecil-kecil barulah adonan tersebut didiamkan sekitar 4-7 jam. Naah sekarang terjawab sudah pertanyaan saya itu, kenapa adonan yang saya tinggalkan itu tidak basi justru malah mengembang? Konklusi  sementara adalah (pasti pemirsa juga mengetahuinya) apa cobaaaaaa..saya kasih waktu 5 menit untuk berpikir, baru boleh liat hasil pemikiran saya 😀

Oke nyeraaaah? Jawabannya adalah..jadi si peuyeum kan pake ragi didalamnya, ya karena dicampur dengan terigu dkk tadi jadi begitulah hasilnya. Bahkan setelah di goreng rasanya malah jadi lebih enak mirip-mirip donat gitu deh tapi ada rasa peuyeumnya. Eksperimen yang tak sengaja ini lupa saya dokumentasikan. Hehe sekian pengalaman unik saya ditengah-tengah UAS semester 7, sebenarnya saya (sumpah) ga jago masak tapi terkadang, ya gitu suka masak bereksperimen sendiri, malu dong ngaku-ngaku bisa masak padahal saya masih alay kalo goreng ikan (dulu pas SMA kelas 1 saya pernah goreng ikan pake helm karena takut kepercik minyak) tapi orang tua ga tau.sekian

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s